Media and Culture; Media Ecology, Semiotics, Cultural Studies (3) - berandaagung

Breaking

Post Top Ad

Responsive Ads Here

Post Top Ad

Responsive Ads Here

Wednesday, December 06, 2017

Media and Culture; Media Ecology, Semiotics, Cultural Studies (3)

Cultural Studies of Stuart Hall
Stuart Hall adalah seorang profesor sosiologi emeritus kelahiran Jamaika di Universitas Terbuka di Inggris. Hall bergabung dengan kelompok ilmuwan kritis ini yang menyerang riset komunikasi "mainstream" yang bersifat empiris, kuantitatif, dan terfokus secara sempit untuk menemukan hubungan sebab-akibat. Studi budaya meruapakan lritik neo-Marxis yang mengemukakan posisi yang diusulkan pembuatan media massa untuk ideologi dominan.

Secara khusus, Hall meragukan kemampuan ilmuwan sosial untuk menemukan jawaban yang berguna untuk pertanyaan penting tentang pengaruh media. Dia menolak "hitungan tubuh" penelitian survei, yang "secara konsisten menerjemahkan hal-hal yang berkaitan dengan signifikansi, makna, bahasa, dan simbolisasi menjadi indikator perilaku kasar." Bagi Hall, pertanyaannya adalah bukan berapa persen orang Amerika mendukung pasca 9/11 Perang AS Teror. Sebaliknya, isu krusialnya adalah bagaimana media menciptakan dukungan yang tidak disengaja untuk invasi ke Irak di antara masyarakat yang sebelumnya telah terbelah dalam masalah ini.

Terdapat perbedaan ideologi dalam studi budaya dan studi media. Hall percaya media massa mempertahankan dominasi mereka yang sudah berada dalam posisi berkuasa. Sebaliknya, media mengeksploitasi orang miskin dan tidak berdaya. Hall menuduh bidang komunikasi terus "keras kepala tanpa sosiologis." Dia "sangat curiga dan memusuhi pekerjaan empiris yang tidak memiliki gagasan karena itu berarti tidak mengetahu gagasan yang dimilikinya."

Ideologi yang dimaksud yaitu kerangka mental kelas dan kelompok sosial yang berbeda digunakan untuk memahami cara kerja masyarakat. Adapun pemahaman terhadap pluralisme demokrasi, diartikan sebagai mitos bahwa masyarakat disatukan oleh norma-norma umum seperti kesempatan yang sama, penghormatan terhadap keragaman, satu orang-satu suara, hak individu, dan peraturan hukum. Selian itu terdapat artikulasi atau kepandaian berbicara dalam studi budaya yang merupakan proses berbicara tentang penindasan dan menghubungkan penaklukan dengan representasi media; karya studi budaya.

Hall percaya bahwa penelitian tipikal mengenai perilaku pemungutan suara individu, loyalitas merek, atau respons terhadap kekerasan dramatis gagal mengungkap perjuangan untuk mendapatkan kekuasaan yang menjadi topeng media. Dia pikir ini adalah kesalahan untuk memperlakukan komunikasi sebagai disiplin akademis yang terpisah (pandangan yang mungkin atau mungkin tidak membuatnya senang dengan instruktur Anda). Isolasi akademis cenderung memisahkan pesan dari budaya yang mereka tempati: Semua pengulangan dan mantra informasi istilah yang disanitasi, dengan sifat pembersihan cybernetic, tidak dapat membasmi karakter semiotik, semiotik, semantik, diskursif media dalam budaya mereka.

Making meaning through discourse atau membuat makna melalui wacana. Buku Hall, Representasi, Hall menyatakan bahwa fungsi utama wacana adalah untuk memberi makna. Banyak siswa komunikasi setuju bahwa kata-kata dan tanda lainnya tidak mengandung makna intrinsik. Cara yang mudah untuk menyatakan kenyataan ini adalah "Kata-kata tidak berarti; Maksud orang. "Tapi Hall meminta kita untuk mendorong lebih jauh dan bertanya, Darimana orang mendapatkan maknanya? Lagi pula, manusia juga tidak dilengkapi dengan makna siap pakai. Jawaban Hall adalah bahwa mereka mempelajari tanda-tanda yang berarti melalui wacana-melalui komunikasi dan budaya. 

Terutama, budaya berkaitan dengan produksi dan pertukaran makna - "pemberian dan pengambilan makna" - antara anggota masyarakat atau kelompok. Mengatakan bahwa dua orang termasuk dalam budaya yang sama adalah dengan mengatakan bahwa mereka menafsirkan dunia dengan cara yang hampir sama dan dapat mengekspresikan diri, pemikiran dan perasaan mereka tentang dunia dengan cara yang akan dipahami satu sama lain. Adapun istilah industri budaya diproduksi oleh berbagai bentuk media, seperti televisi, radio, musik, film, fashion, majalah, surat kabar, dll.

Pemirsa yang keras kepala (obstinate audience) menunjukan fakta bahwa media menyajikan interpretasi yang lebih disukai tentang kejadian manusia bukanlah alasan untuk berasumsi bahwa penonton dengan benar akan "menerima" ideologi yang ditawarkan. Hall mengulurkan kemungkinan bahwa orang-orang yang tidak berdaya sama-sama tegar dengan menolak ideologi dominan dan menerjemahkan pesan dengan cara yang lebih sesuai dengan kepentingan mereka sendiri. Dia menguraikan tiga opsi pemecahan kode; Pertama. Beroperasi di dalam kode yang dominan. Media menghasilkan pesan; Massa mengkonsumsinya. Pembacaan penonton bertepatan dengan bacaan yang disukai. Kedua. Menerapkan kode yang dapat dinegosiasikan. Penonton mengasimilasi ideologi terkemuka pada umumnya namun menolak penerapannya dalam kasus tertentu. Ketiga. Menggantikan kode oposisi. Penonton melihat melalui bias pendirian dalam presentasi media dan melakukan upaya terorganisir untuk mendeminologikan berita tersebut.

***


Reference: E.M Griffin: A First Look At Communication Theory. Eighth Edition. Wheaton College.

No comments:

Post a Comment

Post Top Ad

Responsive Ads Here