Media and Culture; Media Ecology, Semiotics, Cultural Studies (1) - berandaagung

Breaking

Post Top Ad

Post Top Ad

Rabu, Desember 06, 2017

Media and Culture; Media Ecology, Semiotics, Cultural Studies (1)


Mempelajari hubungan antara media dan budaya dengan cepat menemukan beberapa referensi postmodernisme. Sementara kebanyakan dari kita memahami bahwa istilah ini mengacu pada banyak elemen masyarakat Barat kontemporer, kita mungkin akan kesulitan untuk menjelaskan nilai atau praktik spesifik yang membedakan budaya postmodern dari orang lain. Karena ekspresi media berada di jantung postmodernisme. Postmodern menggambarkan suatu periode waktu ketika janji modernisme tidak lagi tampak dijustifikasi. Ideologi modernistik yang ditolak postmodernisme termasuk revolusi industri, imperialisme nasionalistik, rasionalitas Pencerahan, kepercayaan dalam sains, dan perasaan bahwa dunia berada pada lintasan ke atas.

Canadian Marshall McLuhan mensurvei sejarah teknologi media dan mengamati bahwa bentuk alat pada gilirannya membentuk pribadi kita. Menurut McLuhan, ketika kita terus-menerus menggunakan teknologi komunikasi, hal itu mengubah lingkungan simbolis kita - dunia makna gempa yang dibangun secara sosial, yang membentuk persepsi, pengalaman, sikap, dan perilaku kita. Jika kita berkonsentrasi untuk menganalisis atau menolak isi pesan media, kita akan kehilangan fakta bahwa media itu sendiri adalah pesannya.

Di dunia postmodern, setiap klaim kebenaran atau kepastian moral dicurigai. Dalam bukunya “The Postmodern Condition”, sebangsa Baudrillard Jean-Fran├žois Lyotard adalah orang pertama yang mempopulerkan penggunaan istilah postmodern untuk menggambarkan budaya kita. Dalam pemikiran postmodern, kita tidak dapat mengetahui apapun secara pasti. Tidak ada fakta, hanya interpretasi saja. Gambar menjadi lebih penting daripada apa yang mereka wakili. Postmodernis yakin bahwa gambar media berulang mengambil hiper realitas - mereka lebih nyata daripada kenyataan. Bagi para postmodernis, masalahnya bukan apakah media mendistorsi kenyataan. Di dunia sekarang ini, media telah menjadi kenyataan - satu-satunya yang kita miliki.

Dengan bantuan media, kita bisa mencampur dan mencocokkan beragam gaya dan selera untuk menciptakan identitas yang unik. Lyotard menganggap eklektisisme semacam ini sebagai norma budaya postmodern. Kemungkinan konstruksi identitas tidak ada habisnya di lingkungan perkotaan dengan ribuan saluran kabel dan internet berkecepatan tinggi menyediakan variasi infra-nite. Postmodernisme adalah zaman individualisme dan bukan satu komunitas.

Postmodernisme juga bisa dilihat sebagai tatanan ekonomi baru - sebuah masyarakat konsumen yang berbasis pada kapitalisme multinasional. Dalam masyarakat postmodern, informasi lebih baik daripada produksi adalah sebuah kunci untuk profit. Uang sangat penting dalam masyarakat konsumen karena orang adalah apa yang mereka konsumsi.


Beroperasi dari perspektif neo-Marxis, profesor sastra Duke University Frederic Jameson adalah seorang ahli postmodernis berprofesi tinggi yang mengambil pandangan ekonomi ini. Dia melihat di era kita sekarang "munculnya tipe baru kehidupan sosial dan tatanan ekonomi baru," secara khusus merupakan tahap akhir dari kapitalisme. Dia tidak heran melihat adanya erosi dari perbedaan lama antara budaya tinggi dan yang disebut budaya populer. Dengan tidak adanya standar estetik, profit menjadi ukuran apakah seni itu baik atau buruk.

....

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Post Top Ad